.: Sekadar Peringatan Bersama :.

Dipetik dari : http://dzulkhairi.blogspot.com

Itu yang menakutkan. Allah membuat cabaran akan memanggil Zabaniah untuk berhadapan dengan orang-orang yang sombong. Zabaniah sebagai penjaga neraka yang bengis dan tidak pernah tersenyum setelah melihat penciptaan neraka ditugaskan untuk melayan orang-orang yang sombong.

Dalam neraka itu ada buah zaqqum. Buah yang berbau busuk dan loya, lebih meloyakan berbanding najis yang melimpahi mangkuk tandas.

Dalam neraka itu ada hidangan air bernanah. Seolah-olah nanah yang pecah setelah membesar, lalu dihirup dan dijilat dengan lidah. Itu hidangan ahli neraka.

“Adik-adikku, jauhilah kamu dari zina,” saya berpesan kepada adik-adik usrah saya kalangan muslimah. Mereka mendengar dengan tekun. “Sesungguhnya dihikayatkan dalam satu kisah, buah dada penzina perempuan akan digantung dengan tali neraka,” ada kalangan mereka mula menitiskan air mata.

Pernahkah kita membayangkan bahawa mata kita akan dicucuk dengan besi panas? Atau kuku kita dicabut satu-persatu. Atau kulit kita dilapah-lapah? “Maka adik-adik muslimin, jauhilah kamu dari zina. Sukakah jika kemaluan kamu dicucuk dengan jarum?”

Zabaniah tidak berhati petur. Ia tidak mengenal erti belas kasihan. Jika perlu, ia akan menarik lidah kita lalu dikelar dengan pisau tajam. Jika perlu, ia akan menusuk dubur kita dengan kayu berduri. Jika perlu, ia akan menusuk mata kita dengan jarum tajam.

Aduh, neraka itu tempat yang gelap gelita. Penghuninya berbau busuk sekali, loya dan meloyakan. Penuh dengan muntah dan kencing serta najis yang berlimpahan. Penuh dengan suasana yang trauma dan menakutkan.

Saya ingin melemparkan satu amaran kepada diri saya yang melakukan maksiat.

Sungguh, orang yang mengerti tentang Islam, namun jika ia keluar berdua-duaan dengan yang bukan muhrim atau kekasihnya, maka saya ingin bertanya. “Sanggupkah kamu melihat buah dada kekasih kamu digantung dengan tali neraka?”

“Atau sanggupkah kamu melihat kemaluan kekasih kamu dimasukkan jarum”.

Menangislah, Zabaniah tidak akan peduli.

Sentuhlah babi yang penuh dengan lumpur. Sesungguhnya nabi saw bersabda, menyentuh babi yang penuh lumpur lebih mulia daripada menyentuh kulit perempuan yang bukan muhrim.

Jika kamu ingin melihat salah seorang bakal penghuni neraka, lihatlah kepada orang yang selalu melayan nafsu kamu, keluar berdua-duaan dengan kamu, rela tangannya dipimpin kamu, rela badannya diusap-usap oleh kamu, rela menghabiskan masa dengan kamu, rela bibir dan pipinya dicium kamu, rela menunggang motor bersama kamu, lalu ia memeluk kamu dengan penuh erat. Itulah calon neraka.

“Ustaz, bagaimana ingin menimbulkan rasa benci kepada sikap itu? Suka keluar bersama pasangan, di waktu siang mahupun malam, bersama di atas motor dan kereta.”

Saya menjawab, “Bayangkan jika ibu kamu yang keluar bersama lelaki lain. Apakah kamu akan membenci ibu kamu?”

Ah, Zabaniah tidak peduli dengan raungan dan rintihan orang yang merayu. Zabaniah hanya mengenal erti ‘penyeksaan’.

“Anakku,” guru memangil saya satu ketika. Saya sedikit mendekatkan telinga saya ke bibirnya. “Janganlah kamu hanya menangisi dosa-dosa yang kamu lakukan. Tetapi fikirkanlah juga bagaimana cara menimbulkan benci kepada dosa. Orang yang hanya menangisi kesilapan akan mengulanginya semula. Orang yang menanam rasa benci tidak akan kembali,” saya mengangguk.

“Anakku,” guru masih ingin memberikan nasihat. “Pernahkah kamu merasa air kencing kamu?” saya terus menggeleng. Terasa gei menguasai diri. “Jika kamu ingin merasa air kencing kamu, lakukanlah maksiat. Kelak Zabaniah akan menghidangkan air kencing sebagai hidangan minuman kamu.”

“Anakku,” saya sudah tidak mampu menahan sebak. Sedih. Galau. Takut. Gerun. Semua bercampur-campur dalam hati yang satu. Kamu tahukah apa ibarat neraka itu?” saya menjawab tidak, dalam sebak.

“Umpama tangki tahi. Itulah ibarat neraka,”

« Anakku, jika kamu ingin selamat di akhirat, aku ingin memberikan satu petua. Jika kamu berjaya mengikut petua aku ini, engkau akan selamat, »

« Kamu perlekehkan nafsu kamu. Hina ia. Kamu perlekehkan kehendak dunia kamu. Hinakan ia. Namun ingatlah satu perkara. Semakin kamu memperlekehkan nafsu kamu, maka semakin kuat ia mengejar kamu,” pesan guru dan tiba-tiba kemudiannya guru ghaib.
Zabaniah tidak kenal erti kasih.

Saya berbisik dalam hati, “Tuhan, jauhkanlah Zabaniah daripada hamba-Mu yang penuh dengan maksiat ini,” lalu saya tersungkur di mihrab kerinduan.

............................................

~Saat hati ini terbaca artikel ini, terasa diri ini benar-benar gerun untuk menghadapi seksaan di akhirat sana. Bila direnungkan kembali, apakah mungkin diri ku yang sehina ini bisa menghalang diri dr terjerumus ke lembah nafsu. Bimbang benar hati ini, andai dalam kalangan kita yang lantang melabel diri sebagai pejuang Islam selama ini, namun tewas menghadapi tarbiyyah hati dari Ilahi.

Teman-teman,

Rabb yang esa telah memberikan kita hanya satu hati, namun hati inilah yang paling sukar dijaga dan dipelihara. Saat ujian dan tarbiyah Ilahi mengetuk pintu hati ini, kita perlu berusaha dan bermujahadah semaksimum mungkin. Kadang-kadang terdetik jua di hati kecil yang kotor ini, salahkah kiranya diturut sahaja kehendak dan nafsu muda ini? Mengapa kita perlu berusaha sepenuhnya memelihara hati? Saya kira persoalan ini pasti mampu dijawab dengan lancar hanya dengan bicara kata namun, untuk merealisasikannya denga tindakan, hanya diri kita dan Allah yang tahu sejauh mana usaha dan kemampuan kita itu.

Saya hanya seorang muslimah yang lemah dan kini sedang berusaha memelihara hati ini. Hanya satu yang membimbangkan diri ini, andai para mujahid dan mujahidah yang berpotensi dalam lapangan perjuangan ini tiba2 tewas kepada nafsu dan hati masing2. Mungkin jua kerana terlalu berusaha memelihara hati dan diri ini dari menjadi fitnah dan kegagalan kepada perjuangan, menyebabkan diri ini digelar insan yang tidak berperasaan, terlalu tegas,kasar dan mungkin juga insan yang ego. Bagi diri yang kerdil ini, biarlah...

Tiada yang perlu dipertimbangkan dlm usaha menjaga diri dan hati. Salahkah? Jahatkah jika saya begini? Saya hanya mampu tersenyum saat memikirkan hal ini,kerana ini hanya antara seorang hamba dan Penciptanya... Yang pasti saya telah berjanji dengan si DIA bahawa hati dan diri ini hanya milik DIA dan perjuangan sahaja. Jadi, biarlah mulut mereka bising menilai diri ini, saya tetap saya dan mereka tetap mereka. Saya hanya seorang muslimah biasa yang tiada sebarang kelebihan dan kini hanya berusaha menyemai benih2 yang subur untuk saya tuai di sana nanti...ameen.

Konlusinya, JAGALAH HATI, JANGANLAH MENYALAH GUNAKAN TITTLE PERJUANGAN & MENCEMARKAN IMEJ ISLAM YG AGUNG INI.

.: Selamat Berjuang buat adikku :.



Assalamualaikum wbt...

Dalam post kali ini saya tujukan khas buat adik tersayang AHMAD FAIZ B. AHMAD YUSOF yang akan menghadapi Sijil Peperiksaan Malaysia (SPM) yang akan menjelma tidak lama lagi. Dia kini sedang menuntut di SMA Al-Madrasah Al-Diniah, Arau, Perlis. Merupakan adik saya yang kedua. He is my third bodyguard (hehe). Yang first, of course la abah... yang second pula sedang menuntut ilmu di UIA. Faiz seorang yang baik hati , anak yang taat, suka tolong orang dan pastinya dia merupakan seorang adik yang amat baik.

Cepat betul masa berlalu, seingat saya, masa kecil dahulu...sayalah yang selalu menghantarnya ke TASKI di masjid dekat dengan rumah masa tu. Sekarang dah besar panjang pun, bahkan ramai pula yang cakap adik-adik saya ni macam abang saya. Aduh, terasa muda la pula. Apa-apa pun saya berbangga punyai adik-adik seperti mereka.

Buat adikku faiz...

Kejayaan tidak akan datang bergolek tanpa sebarang usaha. Jika 3 tahun lepas,kakak pernah di tempatmu, diikuti dengan abang dan kini tiba giliran faiz pula berjuang. Hanya satu pesan kakak, semakin dekat kita dengan tarikh peperiksaan, dekatkanlah diriMu dengan Pemilik Alam ini sedekat yang mungkin kerana hanya Dialah yang mengetahui segala apa yang akan berlaku kepada kita di masa hadapan. Akak teramat percaya dan yakin, Allah tidak akan pernah mensia-siakan usaha kita dalam melakukan sesuatu perkara.

Jadikanlah seminggu yang terakhir ini sebagai tempoh untuk faiz berusaha sebaik mungkin dan manfaatkanlah setiap waktu yang masih berbaki ini. Fokus dengan kejayaan. Pasak dalam diri, FAIZ BOLEH BERJAYA!!! Buktikan kepada semua, yang faiz boleh yang terbaik demi masa depan faiz nanti. Ingatlah adik, kejayaan itu tidak mustahil untuk dimiliki oleh setiap insan. Dunia akhir zaman ini memerlukan generasi Islam yang mampu ke hadapan. Akak sentiasa mendoakan agar adik-adik akak ini mampu menjadi harapan ummah di masa hadapan. Tuntutlah ilmu seikhlas mungkin, kerana ilmu itu nuur dan ianya tidak akan masuk ke dalam hati-hati yang dipenuhi dengan maksiat. Jauhilah setiap larangan Allah SWT. InsyaAllah...dirimu akan senantiasa diredhai.



Jangan lupa mohon ampun dengan mak,abah,cikgu-cikgu dan kawan-kawan, selagi mana ada insan yang terasa hati dengan kita, selagi itulah doa dan usaha kita akan terhijab dengan Allah. Mak dan abah lah insan yang paling bimbang memikirkan tentang diri kita. Sudah terlalu banyak yang mereka korbankan buat kita adik-beradik dan inilah masanya faiz nak membuktikan pada mak dan abah bahawa apa yang mereka berikan pada faiz tidak pernah disia-siakan.

Berusahalah dan berdoalah selalu, tanam tekad dalam hati untuk berjaya di dunia dan akhirat.
Akhirnya. akak selalu mendoakan kejayaan buat adik-adik akak. So, janji pada diri untuk buat yang terbaik ya. Jangan hampakan harapan insan-insan yang kita sayang. Saat diri terasa malas, faiz kena ingat balik segala pengorbanan mak dan abah buat kita adik-beradik. InsyaAllah, kejayaan mengiringimu. Satu prinsip yang akak selalu pegang sewaktu nak menghadapi peperiksaan...

"kejayaan kita merupakan kebanggaan buat Islam, namun, kegagalan kita merupakan fitnah terbesar buat Islam kerana kita pejuang Islam"

USAHA + AZAM + TAWAKKAL + DOA = KEJAYAAN FAIZ (^_~)

So, renung-renungkanlah... Bittaufiq wan najjah fil imtihan, uhibbuka jiddan ya akhie!!!
.: TEEN TALK-"Rindu Allah? SMS je" :.
RASA BOSAN???

ASYIK TENGOK BUKU JE???

PENING NGAN EXAM???

JIWA TERASA SEPI???

NAK MENCARI KETENANGAN???

Nah, ini penawarnya... Ayuh kita beramai-ramai ke

TEEN TALK : Rindu pada ALLAH??? SMS je...



Perkongsian ilmu dari al-akh Muhammad Safwan bin Anang@Talib

So!!! Jom la...topup ilmu together with us.

Jangan datang sorang ja..ajak kawan2 yang lain sama ye...

"STRIVE 4 ILMU"


.: Jangan risau, Teruskan berdoa :.
Assalamualaikum wbt...

Salam perjuangan dan salam mahabbah kepada semua. Sekadar perkongsian bersama sahabat-sahabat di petang yang mendung ini. Seorang sahabat ana ada bermesej dengan ana dan memohon sedikit tashjie' daripada diri yang lemah ini. Saya akui, semenjak kebelakangan ini, ramai dalam kalangan kita diuji. Almaklumlah,dalam fasa berlansungnya final exam ini berbagai-bagai macam bentuk ujian. Ada yang Allah SWT uji dengan kesihatan,keluarga,kewangan dan hati.Saya sendiri tidak dapat menafikan yang diri ini turut mengalami suasana yang sebegini.

Namun begitu, alhamdulillah...Allah masih memberi sedikit kekuatan buat diri saya untuk terus berdiri dan melangkah menghadapi segala mehnah yang diberikan ke atas diri saya ini. Cuma satu yang dapat saya kongsikan... Allah SWT pernah berfirman di dalam kitabNya:

" Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadaMu(wahai Muhammad) tentang Aku, (maka jawablah) sesungguhnya Aku ini dekat, Aku menjawab seruan orang yang berdoa kepadaKu apabila dia berdoa. Maka hendaklah dia menjawab seruanKu (menunaikan perintahKu) dan beriman kepadaKu,agar supaya mereka selalu berada di atas petunjuk" <2:186>

BERDOALAH!!! Inilah harapan yang Allah SWT hadiahkan buat hamba-hambaNya agar kita yang lemah ini tidak berputus asa. Saya yakin, ramai yang akan berkata, 'dah doa la' ataupun 'dah larat nak doa still macam ni jugak' . Ini antara respon yang saya dapat kalau saya bercakap mengenai doa. Itulah silap kita, berdoa namun tiada keyakinan kepadaNya, macam manalah ALLAH nak maqbulkan. Jangan dipisahkan antara doa dan keyakinan dalam kehidupan ini. Keyakinan dan pengharapan perlu ada dalam setiap doa kita.

Cuba bayangkan andainya,dengan mudah kita mengaku kalah lalu berputus asa terhadap Allah dalam sesuatu perkara,dalam kata lainnya,bermaksud kita langsung tidak menghargai apa yang telah Allah hadiahkan kepada kita. Tidak kisahlah, seberat mana pun ujian yang melanda, kita seharusnya berusaha sebaik mungkin untuk mengahadapinya. Jangan sesekali kita melupai bahawa Allah itu senantiasa mendengar rintihan hamba-hambaNya yang dhaif ini.


Renungkanlah sejenak, mungkin Allah berikan kita ujian ini kerana DIA hendak menghadiahkan sesuatu kepada kita. Apa hadiahnya??? Hanya hati kita saja yang tahu, inilah rahsia antara kita dengan ALLAH. Kita selalu merungut,kenapa mesti kita yang hadapi perkara ini? Kenapa kita yang diuji? Kenapa tidak orang lain? Jawapannya mudah, kerana Allah prihatin kepada kita. Dengan ujian ini kita akan lebih memahami kitaran kehidupan ini. Ada masanya kita senang, ada masanya kita susah. Itulah lumrah kehidupan. Biarlah beribu tribulasi yang melanda,dengan berbekal keazaman dan doa kepada ALLAH... InsyaAllah pasti segalanya dipermudahkan. Percayalah...Allah itu ada di sisi kita, DIA tidak pernah melupai hamba-hambanya.

Akhir kalam,wahai teman-temanku, usahlah bimbang atau risau, ALLAH mendengar rintihan dan luahan masalah mu. Mana mungkin DIA akan membiarkan kita setelah DIA menguji kita, pasti ada hikmahnya. Mohonlah ampunan dan bantuan dariNYA. Janganlah sesekali kita mengharap selain dariNYA... Saya akhiri penulisan kali ini dengan maksud hadis Qudsi riwayat Muslim: 4674

" Wahai hamba-hambaKu! setiap siang dan malam kalian senantiasa berbuat salah, namun Aku mengampuni semua dosa, kerana itu, mohonlah ampunanKu agar aku mengampuni kalian...."
*ayuh kita renungkan....(^_^)

" Doa adalah harapan yang menghidupkan"


.: BN menang, KEDAH senang ??? :.

ALOR SETAR 8 Nov. - UMNO Kedah akan melancarkan kempen 'Barisan Nasional (BN) Menang Kedah Senang' bagi menyuntik semula semangat ahli-ahli parti untuk terus bekerja keras bagi menawan semula negeri itu pada Pilihan Raya Umum Ke-13 nanti.

Setiausaha Badan Perhubungan UMNO Kedah, Datuk Ir. Nawawi Ahmad berkata, slogan itu dipilih setelah semua ketua bahagian dan cawangan mengadakan sesi perbincangan untuk memantapkan lagi jentera parti.

Beliau berkata, Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin akan melancarkan kempen tersebut pada Khamis depan di padang Sekolah Menengah Kebangsaan Agama Yan (Titi Serong).

"Slogan 'BN Menang Kedah Senang' ini dipilih untuk menggerakkan semangat dan tumpuan ahli-ahli BN bagi merampas semula negeri ini daripada tangan pembangkang," katanya ketika ditemui di sini semalam.

Beliau berkata, hanya dengan kembali kepada BN, barulah pembangunan negeri ini dapat digerakkan semula dengan baik dan rakyat akan mendapat faedah daripadanya.

"Kita akan bergerak berdasarkan slogan ini dan kita akan terus bekerja keras untuk menawan semula negeri ini," jelasnya.

Jelasnya, pelbagai program sudah diatur untuk memastikan kempen ini berjaya dan mendapat sokongan rakyat.

*dipetik dari Utusan Malaysia Online*

.................................................................................................................

Sudah agak lama saya tidak melayari massa untuk mengikuti perkembangan semasa kerana kekangan tempoh peperiksaan yang masih lagi berlansung. Namun begitu, saya masih sempat menjenguk seketika ke laman-laman akhbar tempatan dan yang paling menarik perhatian saya ketika apabila terbaca salah satu artikel yang bertajuk BN Menang, KEDAH senang. Tidak saya duga di celah-celah kemelut yang melanda negeri Selangor, perbahasan Isu Baiah, persidangan tindakan tatatertib PAS, penangkapan Dr. MAZA dan lain-lain, masih lagi punyai ruang berita buat negeri kelahiran saya ini.


Pertama kali membaca artikel ini, saya termenung sendirian apabila memikirkan kondisi atau keadaan politik Malaysia yang semakin complicated. Entah la,setiap pihak hanya memikirkan kepentingan masing-masing dan yang menjadi mangsa keadaan ialah rakyat harmain. Barisan Nasional sibuk dengan 1 Malaysianya...PAS sibuk dengan ahli-ahlinya yang asyik mencipta masalah...PKR semakin kucar-kacir...MCA hilang arah tuju dan macam-macam lagi karenah politik negara hari ini. Rakyat sudah semakin muak denga suasana seperti ini. Pelbagai slogan diuar-uarkan, namun hasilnya di mana? Jawapannya, rakyat masih di tampuk yang sama, yang semakin hebat dan meletup ialah mereka yang terlibat sahaja.

Tulisan saya pada kali ini tidak bermaksud untuk menyebelahi mana-mana pihak. Saya selaku mahasiswa dan rakyat Malaysia yang punya kesedaran merasa bimbang, tambahan pula melihat suasana politik hari ini. Terlalu banyak penipuan, terlalu banyak propaganda, terlalu mendalam dendam yang terpendam antara satu sama lain. Sehinggakan institusi-institusi agama turut dikambing hitamkan. Para ulama' mula bertekak sesama mereka dan yang pasti rakyat tidak bodoh untuk terus dibelengu dengan sandiwara politik ini. Saya amat yakin dan percaya,ada pihak yang sedang melompat suka melihat keadaan ini.

Isu-isu yang dibangkitkan semenjak kebelakangan ini, saya kira hanya satu mainan politik kampung. Pemimpin-pemimpin negara asyik bertelagah dan media pula bertindak sebagai batu api yang langsung tidak dapat dihalang, bukannya pemudah cara,bahkan merekalah yang memburukkan lagi keadaan. Rakyat pula,hanya melihat dan menggeleng. Aduh! sesak dada saya bila melihat suasana ini. Hanya segelintir sahaja yang berusaha untuk memulihkan keadaan, yang lain hanya berpeluk tubuh tanpa sebarang tindakan.

Kembali semula kepada slogan BN menang, KEDAH senang. Saya kira rakyat sudah bosan dengan slogan-slogan dan ideologi yang cuba dibawakan oleh mana-mana pihak sekalipun. Mana tidaknya, merancang memang hebat namun tiada perlaksanaan untuk rakyat. Politician hari ini perlu sedar, rakyat Malaysia hari ini, bukan seperti 50 tahun yang lepas. Begitu juga rakyat negeri Kedah yang kini semakin maju. Namun saya bimbang, kalau-kalau apa yang dinikmati rakyat Kedah hari ini bakal disabotaj untuk kepentingan politik semata-mata seperti mana yang berlaku di beberapa negeri lain.

Selaku warganegara yang prihatin,saya merasakan, kepimpinan di setiap peringkat, sama ada negeri atau negara sekalipun haruslah bertindak matang dan rasional. Mereka sewajarnya mencerminkan leadership yang adil dan telus tanpa terpengaruh dengan anasir-anasir lain. Jangan sesekali menjadikan politik sebagai gelanggang bergusti kerana akhirnya, kedua-dua pihak akan sama-sama sakit dan cedera walaupun ada pihak yang menang,namun pemenang juga berada dalam kondisi yang tenat. Kesannya, penyokong hanya bersorak ketika itu sahaja, selepas itu, mereka akan meninggalkan si pemenang yang keletihan dan cedera itu sendirian . Jadinya,kemenangan itu langsung tidak membawa sebarang perubahan kpd orang lain.

Pemimpin pada hari ini perlu memahami tugas sebenar mereka. Jawatan yang dipegang bukan satu kebanggaan namun satu tanggungan yang akan dipersoalkan. Alangkah amannya dunia ini sekiranya semua pemimpin negara kita mengambil iktibar daripada hadis Junjungan SAW kita ini :

َنْ اَبِي مَعْقِلْ بن يسار رضى الله عنه, قال سمعتُ رسول الله (ص) يقول :

مَا مِنْ عَبْدٍ يَسْتَرْعِيْهِ اللهُ رَعِيَّةً, يَمُوتُ يَومَ يَمُوتُ وَهُوَ غَاشٌّ لِرَعْيَتِهِ, اِلَا حَرَّمَ الله عليه الجنة.

- متفق عليه-

Mafhumnya :Tidak ada dalam hamba yang diberi Allah kuasa untuk menguruskan rakyat, apabila dia mati, dan pada hari dia kematian itu, dia dalam keadaan berbohong kepada rakyatnya,maka Allah SWT mengharamkan baginya syurga

Sebagai penutup,ayuh kita renung dan fahami pengertian hadis ini.Sekiranya semua manusia memahami bahawa kepimpinan bukanlah perkara mainan,pasti dunia ini akan ditadbir dengan baik. Bagi saya,selagi mana kita tidak kembali kepada Islam,selagi itulah suasana dunia hari akan terus kacau-bilau. Sekadar pandangan peribadi sahaja.
.: MEMBINA KREDIBILITI MUSLIM :.
DIBAWA KHAS UNTUK KITA SEMUA



"BROTHERHOOD OF MUSLIM CAMP 2009"


Berikut adalah maklumat lengkap mengenai broMC 09' ini :

Tarikh : 22 November 2009 - 24 November 2009
Tempat :Kem Sri Raudah,Gombak
Setiap penyertaan disertakan dengan sijil

Nak mendaftar??? Mudah saja!!!
Banyak caranya, pilihlah yang paling mudah buat diri anda...


Melalui handset :

Anda boleh berhubung dengan :

  • Zulkornain (Pengarah) 019-45805872.
  • Mashitah Sakinah (Tim.pengarah) 013-22208353.
  • Maisarah (Perhubungan awam) 013-96704934.
  • Safwan (Perhubungan awam) 014-8408219

Smskan nama,fakulti,alamat semasa,ic dan no matrik anda

Guna EMEL pun boleh!!!

BroMC09@gmail.com/

JANGAN lupa, untuk maklumat lanjut dan pendaftaran secara online, layarilah laman broMC 09' di

http://bromc09.blogspot.com/


PESANAN KHAS... anda BERMINAT??? tapi tidak sempat nak SMS or surf internet??? Jangan bimbang... PENDAFTARAN AKAN TERUS DIBUKA SEHINGGA HARI PROGRAM. JADI ANDA MASIH BOLEH MENDAFTAR DI SANA...terus saja ke sana...

MUDAHKAN??? SO, JANGAN TUNGGU APA LAGI. JOM BERSAMA KITA TOPUP ILMU, TAMBAH KENALAN N REHATKAN DIRI DI SANA!!!! MESTI BEST PUNYA.......
.: Ilmu & Pena Senjataku :.

Assalamualaikum wbt...


Salam imtihan buat teman-teman yang sedang getir berjuang untuk final exam di kampus masing-masing. Salam penuh kerinduan buat keluarga tersayang, terutamanya mak dan abah. Terlalu lama blog ini ditinggalkan kesunyian atas banyak perkara yang tidak dapat saya elakkan. Ditambah pula dengan kekangan masa untuk menghadap laptop terlalu lama.

Namun begitu, alhamdulillah...petang ini Allah SWT telah memberi saya sedikit ruang dan peluang untuk berkongsi hal kondisi saya ketika ini bersama sahabat-sahabat. Dalam tempoh berlansungnya final exam ini, terlalu banyak perkara yang berlaku di sekeliling kita. Ada yang melucukan dan tidak kurang jugak yang mengharukan jiwa. Kalau saya di Universiti Malaya ini, sudah tiga paper saya tempuhi. Syukur ke hadrat Allah atas rahmatNya dapat juga saya hadapi ketiga-tiga paper dengan baik walaupun kebimbangan yang melanda hati ini agak dahsyat. (ni kes study x abih la...)

Apa yang melucukan saya sepanjang minggu exam ini, semua orang nak jadi BAIK. Maksudnya, semua orang tak mengutuk cikgu, semua orang saling mintak maaf dan yang paling penting semua orang suka baca buku. Sebenarnya semua ini perkara yang baik, cuma yang menjadikannya lucu bila ia diamalkan secara bermusim. Bila exam menjelma, apa lagi semua pun jadilah begini. Saya dan roomate tersenyum bila masing-masing menerima mesej pada malam peperiksaan, ada yang cukup-cukup touching dan ada juga yang cukup-cukup lawak. Sebenarnya,masa tu terasa macam nak sambut Hari Raya pulak, sebabnya terlalu banyak mesej yang masuk macam malam raya pulak. Hakikatnya, semua inilah yang menjadi muhasabah dan penghibur kepada saya di saat-saat getir itu. Terima kasih kepada sahabat-sahabat yang sudi untuk mendoakan kejayaan kita bersama.

Sepanjang minggu exam ini jugalah, tak sanggup rasanya menatap lama wajah sahabat-sahabat seperjuangan yang amat saya kasihi. Kerana apa??? Kerana saya terlalu kagum melihat semangat dan keazaman yang terpasak dalam diri masing-masing. Antara kami semua, terjalin kasih yang terlalu jitu sehinggakan masing-masing cuba saling menguatkan teman-teman agar tidak tewas sebelum berperang. Walaupun tanpa bicara, kami cukup memahami kondisi masing-masing yang sedang berusaha yang terbaik untuk final exam ini sebab kami mengerti bahawa natijah exam ini pasti ditanya oleh mad'u-mad'u kita di luar sana. Andai ada yang kelihatan lemah, mereka tidak akan dibiarkan, akan kami genggam erat tangan mereka dan akan kami jadikan bahu-bahu kami ini sebagai alas air mata sahabat-sahabat. Sekali lagi aku bersyukur kerana diletakkan bersama-sama mereka yang amat kucintai ini. Kalian tidak pernah dilupakan dalam setiap doaku.

Dalam peperiksaan inilah segala ilmu yang dipelajari akan diuji tahapnya. Sejauh mana kepintaran seseorang itu akan mula dilihat. Di sinilah ilmu yang kita ada mula berpencak di gelanggang. Bagi saya, ilmu dan pengalaman di luar kuliah amat membantu saya dalam menempuhi peperiksaan ini. Memetik kata-kata pujangga Arab yang bermaksud...

" Ilmu tanpa amal, Ibarat pokok yang tidak berbuah..."

Sebelum saya mengakhiri tulisan, suka untuk saya mengajak semua kembali merenung kata-kata yang selalu kita dengar dan sebut ini. Sebagai seorang anak muda yang bergelar mahasiswa, seharusnya kita mangaplikasikan segala apa yang telah kita curahkan dalam kertas jawapan dalam kehidupan kita. Cuba kita bayangkan, andai semua yang kita pelajari diaplikasikan, pasti kita tidak akan mudah diperkotak-katikkan, pasti kita tidak akan menjadi pokok yang tidak berbuah dan kita pasti akan memberikan impak yang besar dalam membangunkan agama. Rugilah bagi mereka yang punya ilmu di dada namun tidak memanfaatkannya untuk Islam hanya sekadar wasilah untuk mendapat 4 pointer dunia bukannya Jannah Allah yang abadi...fikir2kanlah... Kita ini nak jadi insan yang berilmu dan berguna atau insan yang berilmu tapi sebenarnya jahil??? Jentik minda dan tanya iman.(^_^)


.: Salam Kemenangan 1430H :.

Salam Eidilfitri dan salam kemenangan buat seluruh pengunjung blog yang sudi bertandang, xspecially buat mak dan abah tersayang, ( Ustaz Yusof & Cikgu Hamidah), adik-adik tercinta ( farhan @ aemad,faiz & farhah insyirah), seterusnya seluruh kaum kerabatku yang berada di seluruh Malaysia. Tidak dilupakan juga buat teman-teman & sahabat-sahabat seperjuangan yang kini berada di kampung halaman masing-masing bersama keluarga tercinta. Semoga kita bersama-sama mendapat barakah dan rahmat pada Syawal kali ini. Jadikanlah Ramadhan yang baru berlalu sebagai titik permulaan dalam segala kebaikan.
Walau langkah tak bertemu,
Tangan tak berjabat,
Ucap tak terdengar,
Mata tak bertatap,
Tapi izinkan hati memohon maaf,
Zahir & batin
"SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI"
####
Ramadhan...
Kehadiranmu ku nanti
Pemergianmu ku tangisi
Andai kita beramal semata-mata untuk Ramadhan
maka,ketahuilah yang Ramadhan telah meninggalkan kita
Namun,andai kita beramal kerana Allah setulusnya
Mudah-mudahan kita mendapat taqwa di sisi Allah.
####
For things I did wrong
For words which might hurt
For jokes U can't take it
and
For advise U can't accept
1001 apologies from me...(^_^)
Semoga lebaran kali ini lebih bermakna. Hargailah setiap detik yang kita tempuhi dalam kehidupan ini. Saling bermaaf-maafanlah sesama kita. Jadikanlah ianya amalan hidup,jangan hanya sekadar di Bulan Kemenangan ini sahaja.
_home sweet home_
.: Bayangan Wajah Kekasih :.
Aku tidak pernah peduli
Apakah cintaku bertepuk sebelah tangan
Kerinduan yang kian membara
Telah menyalakan getar-getar cinta di dada
Dan mengantarkan diri ini
Di sudut penantian

Taman penghambaan sejati

Aku tidak pernah tahu
Masih seberapa banyak sisa waktuku
Untuk mengejar bayangan wajah Sang Kekasih
Yang selalu hadir di setiap penjuru taman hatiku
Dan memabukkan diri ini di hamparan permaidani cinta
Dalam kelembutan dakapan mesra cintaNya

Aku tidak lagi hiraukan
Sejauh mana aku kan dapat menjejakkan langkahku ini

Di bumi persada milikNya
Aku kan terus melangkah sejauh yang dapat ku tempuhi
Aku kan terus menapak sejauh langkah kaki ini dapat terayun
Meski aku tak kan pernah tahu
Adakah Engkau kan menyambutku di penghujung jalan ini

Aku akan tetap terus melangkah
Untuk menempuhi tingginya tebing-tebing dan likunya jalan-jalan ini
Yang terkadang begitu curam dan panjang membentang

Dengan berbekalkan kerinduan yang sarat membara di dalam jiwa

Serta simfoni nama cinta yang beralun merdu
Yang selalu bergetar di segenap pelantar hatiku
Membuatkan ku terus merindui bayangan wajah Kekasih di setiap detik waktuku...







_DOA ADALAH HARAPAN YANG MENGHIDUPKAN_
28 Ramadhan 1430h
.: Kebangkitan Mahasiswa :.
Alhamdulillah, hari ini saya telah diberikan kesempatan oleh Allah SWT untuk menghadiri satu Konvensyen Transformasi Malaysia yang saya kira telah dilancarkan dengan jayanya. Konvesyen hari ini telah pun berjaya membuka minda dan pemikiran seluruh mahasiswa dan mahasiswi yang hadir pada hari ini. Bagi saya,inilah titik permulaan bagi mahasiswa untuk mula mengorak langkah dan memacu percaturan kepimpinan negara di masa hadapan.

Sekadar perkongsian dari saya buat rakan-rakan yang tidak dapat bersama-sama dalam konvesyen hari ini, mungkin kerana kondisi yang tidak mengizinkan kalian. Bermula dari jam 9.30 pagi telah berlansungnya satu forum yang bertajuk, Challenges of a New Malaysia.Panelisnya Dr. Zuhdi dan Cikgu Bad, kedua-duanya merupakan mantan aktivis mahasiswa di zaman mudanya. Forum ini merupakan muqaddimah untuk memberikan view yang jelas kepada semua hadirin tentang kondisi negara yang sedang bergolak dan apakah peranan yang perlu dimainkan oleh kita yang bergelar mahasiswa pada hari ini.

Konvensyen ini merupakan langkah pertama yang diambil oleh front-front mahasiswa iaitu, GAMIS, KAMI,PKPIM dan DEMA yang dinaungi oleh Solidariti Mahasiswa Malaysia. Seusai tamatnya forum, konvensyen diteruskan lagi dengan pembentangan draf domain-domain yang telah dirangka oleh front-front yang terlibat. Terdapat 9 draf domain yang telah dibentangkan oleh barisan kepimpinan yang mewakili NGO masing-masing.

Berikut adalah draf domain tersebut :

1. Perundangan dan Kehakiman

2. Kedudukan Islam dan Hubungan Antara Kaum

3.Ekonomi


4. Demokrasi dan Hak Asasi


5. Dasar Luar Negara


6. Pendidikan Negara


7. Media dan Penerangan


8. Intergriti dan Kepimpinan Nasional


9. Kebajikan Rakyat


Domain-domain ini telah diperbahaskan oleh semua sidang dewan yang hadir. Seronok rasanya dapat berada di situ dan mendengar sahabat-sahabat berbahas dan brainstorm demi masa depan negara umumnya dan Islam khususnya. Menariknya,ada juga dalam kalangan sahabat2 yang tampil memberi pandangan dan taujihad dalam sesi ini. Inilah kali pertama semua mahasiswa dari pelbagai jenis IPT duduk bersama berbincang,berkongsi idea dan pendapat, walau berbeda pusat pengajian, namun wadah perjuangan inilah telah menyatukan hati-hati kita. Pelbagai respon yang diberikan, ada yang pro kepada domain-domain dan tidak kurang juga yang kontra dan bertentangan dengan yang lain. Namun,itu tidak menjadi masalah, inilah masanya kita mengamalkan adab-adab dalam brainstorming. Lontarkan segala idea yang ada dan semua lontaran itu perlulah diraikan oleh sahabat-sahabat. Kita perlu ingat, apa yang diperbincangkan adalah demi Islam, jadi lakukanlah yang terbaik dan fikirlah masak-masak agar keputusan yang akan diambil merupakan keputusan yang terbaik dan mampu memberi impak yang maksima kepada kita semua.

Walau bagaimanapun, hati kecil saya agak terkilan saat adanya rakan-rakan seperjuangan yang kelihatan agak ragu-ragu dengan Tranformasi ini. Ada yang berpendapat, transformasi ini masih keawang-awangan dan agak mustahil untuk dicapai. Namun begitu, saya optimis bahawa usaha ini akan berjaya sekiranya kita yang bergelar anak muda reform ini tegar dalam melaksanakannya. Cukuplah sekadar saya katakan yang hasil kepada perjuangan kita ini mungkin tidak dapt kita rasai tetapi ingatlah,ianya akan dirasai oleh zuriat-zuriat kita di masa hadapan. Selaku pemuda, teruskan usaha dan yakinlah dengan ALLAH SWT. Bak pesanan Cikgu Bad di dalam forumnya, "anak muda jangan takut untuk mencipta ilusi, kerana dari ilusi itulah kamu akan berusaha sedaya upaya kamu". Nah,jelas sudah bahawa, anak mudalah yang mempunyai daya pemikiran yang kritikal dalam setiap perkara. Jadi,manfaatkanlah kemampuan tersebut sebaik mungkin.

Satu harapan saya agar deklarasi ini mampu menyedarkan mahasiswa tentang peranan kita dalam masyarakat. Jika kita lihat,bagaimana mahasiswa di Indonesia mampu menjadikan mereka sebagai aset utama kepada masyarakat, kenapa tidak kita? Ingatlah teman-teman, antara soalan yang akan ditanya di padang mahsyar nanti, APAKAH YANG TELAH KAMU LAKUKAN DENGAN ZAMAN MUDA KAMU? Bisakah kita menjawab soalan ini? atau hanya sekadar tertunduk malu? Tepuklah dada, tanyalah iman. Tarikh keramat 13 September 2009 telah menjadi saksi bahawa masih terdapat segolongan kecil manusia yang berusaha untuk menjadikan kehidupan dunia hari ini berpaksikan kebenaran dan keadilan yang sebenar yang telah dibawa oleh Islam. Akhir kalam, semoga segala yang dirancang ini diberkati dan dirahmati ALLAH SWT. Sekadar perkongsian bersama.
.:MAHASISWA JURUBICARA UMMAH:.

Buat julung-julung kalinya, Solidariti Mahasiswa Malaysia

akan menganjurkan

KONVESYEN TRANSFORMASI MALAYSIA 2009 (Trans-Malaysia '09)


Justeru,saya menyeru seluruh sahabat-sahabat masahasiswa yang berada di seluruh pelusuk Malaysia untuk turun bersama-sama menghadiri konvesyen ini. Majlis ini akan diadakan

pada 13 September 2009 bertempat di Dewan Jubli Perak, Majlis Bandaraya Shah Alam, Selangor.

Ayuh mahasiswa! Bangkitlah! Kitalah generasi yang akan mencorakkan barisan kepimpinan di masa hadapan. Malaysia milik kita bersama. Bersatu membina negara yang lebih maju dan berjaya di masa hadapan. Bersama-samalah kita berusaha menjernihkan keadaan dan situasi negara sekarang. Buktikan kepada masyarakat bahawa, mahasiswa sentiasa seiring dengan pemabngunan negara. Kitalah yang akan menentukan Malaysia bermula dari sekarang.

GEGARKAN MALAYSIA DENGAN SUARA MAHASISWA!!!